Ina
Blogger mania khususnya para ibu2 mungkin sudah pernah menceritakan ttg PRT mereka, sekarang giliran Ina ya..
Alhamdulillah semenjak kelahiran Nabila, kurang lebih 9 bulan ini, belum pernah Ina mandapat pengalaman gonta ganti pembantu. Panggil saja nama pendeknya Mbak Tun, wah pasti saat ini dia seneng nih, namanya Ina jadikan topik sekaligus judul.
Mbak Tun usianya sekitar 2 tahun lebih tua dari Ina, dia sudah mengabdi 3 keturunan dari keluarga Ina. Mulai dari Mbahnya Ina, begitu Mbah meninggal, kemudian disuruh ikut sama Ibu. Setelah beberapa waktu kemuadian, Ina melahirkan, akhirnya kami meminta kesediaannya untuk membantu dan mengasuh Nabila. Walaupun masih muda, dia begitu banyak mengerti dan memahami tentang masalah mengasuh bayi *berhubung punya banyak sodara dan keponakan*. Bahkan tentang mitos2 jawa tentang mengasuh bayi pun dia memahami *kalo yg ini kelebihan ato kekurangan yaa..:)*. Yang jelas, yang membuat Ina takut kehilangannya adalah bahwa mbak Tun punya rasa sayang yang luar biasa pada Nabila. Tak jarang, dia mempunyai inisiatif sendiri untuk memberi obat-obatan tradisional yang lebih aman kepada Nabila.
Kelebihan yang lain selain merawat Nabila adalah mbak Tun pinter masak *versi Ina siiy, sebab Ina doyan apa ajah, walo pernah juga dapat teguran dari suami, karena kurang inilah itulah, habis dia suka jajan siiy*. Sampai2 urusan masak, bener2 Ina serahkan sepenuhnya pada mbak Tun *eng ing eng... ketauan kalo ga bs masak... jadi mallu..*. Masalahnya kalo di rumah, Ina bener2 fokus ke Nabila *hallah ngeles..*. Sebenernya Ina dulu sempet ditatar *welleh boso opo iki, maksudnya diajarin* sama Ibu, sebelum nikah, tapi karena ga serius dan munculnya Nabila ke dunia, ya sudah jadi ga pernah praktek lagi, tapi insyaalloh kalo dipaksa, mungkin bisa jg koq hehe.
Namun karena Ina dan Mbak Tun hampir sama usianya dan bahkan lebih tua dia, kadang2 Ina suka makan ati. Kita memang ngobrol seperti teman, dan ga pake bahasa jawa halus *layaknya orang kebanyakan*, bagi Ina sih ga masalah. Tapi kadang2 dia malah yg suka marahin Ina *nah lho..*, biasanya mungkin karena Ina belanja terus lupa beli sesuatu atau hal2 lain yg sepele. Ina sih berusaha ga balas marah dan baik2 in mbak Tun *karena dia sangat dibutuhkan Nabila, siapa coba yg jagain kalo Ina ke kantor?*. Dan Ina berusaha mengerti bahwa itu memang karakter mbak Tun, bahwa sebenernya dia peduli, tapi diungkapkan dengan bahasa yang laen. Ina juga manusiaa... kadang2 Ina tegur juga, palagi kalo ngobrol ma Nabila dg bahasa yang kasar, eh bukan kasar siih *ribet nih critanya, tau sendiri bahasa Jawa banyak macamnya, ada bahasa ngoko, kromo, kromo inggil*. Misalnya menyembut mulut dengan cangkem, ga enak aja didengernya, risih gitu, palagi kalo Ibunya Ina denger. Karena Ibu Ina, walo profesinya menuntut dirinya untuk tegas, namun dalam keseharian pandai dalam bertutur bahasa yang halus *dibesarkan di Solo*. Kalo Ina sih jauh, kadang2 mo ngomong pake bahasa jawa halus/kromo aja musti mikir dulu hehe.
Well masalah di atas, alhamdulillah ga begitu prinsip banget, dan bisa diperbaiki. Mbak Tun sangat berjasa bagi keluarga kami. Bahkan kami sangat takut kehilangan dia, palagi saat2 ini, mengingat usianya sudah cukup tuk berkeluarga. Pernah kami ngobrol, bahwa kami tidak menghalangi kalo dia mo berumah tangga, asal beri waktu kami untuk mencari pengganti terlebih dahulu *kalo bisa, kalo nggak ya masak orang mo nikah dilarang2*.
Mbak Tun sudah sangat dekat dengan Nabila, Nabila pun sudah mengenal sosoknya.
Semoga ketika nanti mbak Tun, sudah undur diri dari keluarga kami, kami sudah mendapat pengganti *agak pusing juga niih mikir yang satu ini, palagi nanti mo kluar jawa, hiks..*. Terimakasih mbak Tun, atas segala hal yang telah kau lakukan pada keluarga kami. Semoga ketika saatnya nanti kau bertemu dengan belahan jiwamu, seseorang itu adalah seseorang yang baik dan sholeh serta bertanggungjawab pada keluarga.
Terimakasih mbak Tun *sama2 mbak.. gaji naek gak niiih.. :)*. Glekk...

6 comments:

  1. salam kenal mbak ina....seneng ya punya mbak tun yang sayang sama nabila.
    Makasih ya udah nge-link dakyu.
    mbu ling balik deh ya....
    BTW...nice blog

    ReplyDelete
  2. Salam buat mbak Tun...dipertahankan lho In..zaman sekarang susah kan dapat yang pengertian gitu...Tapi pengalaman kami memang sih..kalo dia udah biasa dengan kita cerewernya pasti muncul,,tapi itu lumrah lah..apalagi dia fulltime dirumah jadi ibarat dia manager rumahnya he..he..he...

    ReplyDelete
  3. Asyiknya punya Mbak Tun :)..

    ReplyDelete
  4. @Mbu Fadhil & Naufal
    Iya alhamdulilah ada mb Tun yg bantu jaga Nabila..
    @mama raushan
    Iya bettul... ya disyukuri ajah, susah skrg cari khadimat
    @ Darell Legoferdanu
    Iyah Darell , bettull..

    ReplyDelete
  5. Iyya nih asik yang punya 'mbak' model mbak Tun. Dulu Ibuku juga punya 'mbak' model mbak Tun ini jadi aku paham dengan makan atinya Ina. Kami memanggilnya Budhe karena beliau memang sudah berumur. Selain beliau 'tau kerjaan', beliau juga jujur dan sangat bersih. Masakannya pun lezat. Makanya kami 'jaga' betul si Budhe supaya tidak beralih ke 'lain hati' alias 'employer'. Sayang karena ada beberapa masalah, akhirnya dia 'hengkang' dari rumah. Hik hik... I still miss her...

    ReplyDelete
  6. Anonymous2:31 AM

    http://lumerkoz.edu So where it to find?, accutane side effects jerome vicodin side effects acappella technocratic celebrex side effects cavanaugh rohirrim cephalexin realso eventи lasix side effects pinas shpo

    ReplyDelete