Ina
Libur tlah tiba ... hurray ...
Tapi Nabila libur gini, walau ga masuk sekolah malah masuk kantor. Hebat yaa .. ceritanya magang nih hehe ...
Btw, sebelum liburan tiba, Nabila rapotan dulu nih... liat hasilnya yaa ...
Nilai amat baik di berikan pada hal keberanian, inisiatif, keramahan dan aktivitas. Nah kalo hal kerjasama, berdoa dll dia baik saja. Emaknya ga bisa protes. Orang jelas kliatan, waktu ada acara di Radio, Nabila ga kooperatif banget. Saatnya dia tampil, malah nggak mau. Padahal yg dia mau tampilin tuh dah biasa banget dia kerjakan . Jadi kuciwa emaknya niih ... Tapi alhamdulilah juga secara Nabila 31 Agustus ini mau 3 th. Semoga Nabila makin giat sekolah. Menurut pemikiran kita sbg ortunya siih, sepertinya aktivitas sekolah dia selama ini kurang memberikan perkembangan berarti. Paling hanya progress sosialisasi dan nafsu makan yg bertambah kalo lagi di sekulah. Selain itu kayaknya belum begitu tajam kemajuannya. Kalopun ada skill hapalan Nabila ttg bahasa inggris, doa2 lebih dikarenakan pendidikan dalam keluarga. Bukan berarti meremehkan sekolahnya, mungkin dikarenakan Nabila baru sekulah di situ selama 3 bulan ini. Mangkanya di rapotnya pun tinggi, berat badan, pemeriksaan giginya kaga ada. Doakan ya teman2 , Nabila makin ppintar dan shalihah, amiin.

Ina

- Once upon time, lagi chat sama temen, then they asked me to go to their home. Segera bergegaslah saya ke rumah mereka. Walau jauh, akhirnya ku temukan juga. Selang beberapa detik saya telah sampai ke sebuah benua lain di bumi di mana saya berpijak. Tak berapa lama saya berjumpa dengan mbak Amee, saya pun minta ijin beliau tuk diperbolehkan main ke rumahnya. Juga, tak lama akhirnya saya sampai di East London, di pertigaan high street saya menuju street dimana mbak amee tinggal. Sebuah gedung dimana terdapat tempat parkir luas di sampingnya. London masih subuh kala itu. Kuteruskan perjalanan menyusuri aunty bakery, somewhere in London street, menyusuri jalan2 dengan sungai disisi. Belum lama berjalan, ingin rasanya hati ini pergi ke tempat indah lain. Menara Eiffel pun jadi tujuan. Banyak pemandangan indah dari berbagai sudut. Taman2 di sekitar icon paris itu pun terlihat sangat indah. Suddenly, “ummi … ummi … main gajah yuuk”. Wadduh di jalan ini ga ada gajah sayaaang. Tersentaklah diriku, ku hanya menyusuri dunia google *google earth*. Saatnya kini kutemani Nabila main game animalsnya.

- Another time… Rindu rasanya dengan keluarga, dengan ibu. Ku segerakan diri menuju Demak Kota Wali dengan Masjid Agung Demaknya. Menyusuri alun-alun kota, sekedar mencari bubur kacang hijau. Tapi yang dicari tak ada, jagung bakar, kedai kaki lima pun tak ada samsek, sepi kala itu. Suddenly, gelap, ku tak melihat apapun. Oo … ternyata listrik mati. Aku hanya melihat layer gelap di depanku.

- Ya sutralah …

- Pada suatu waktu, di saat hati ini lega, pikiran lagi cemerlang, I feel how wonderful life that I have. Keluarga kecil bahagia. Ada suami, ada anak, pekerjaan, uang (yang penting cukup , alhamdulillah), ada teman-teman yang baik dan hal-hal baik lainnya. Alhamdulillah …. Melihat Nabila yang amazing. Bersyukur punya semuanya itu. Ya Allah … terimakasih atas segalanya. Jadikan aku sebagai hamba yang selalu bersyukur.



Ina


Kalau ditanya hal apa yang membahagiakan di Liwa kepada saya. Saya tanpa ragu menjawab Martabak Keju vs Cappucino. So simple thing. Kadang hal yg sederhana tapi dengan seluruh penghayatan hati kan terasa nikmat di jiwa. Well, Liwa merupakan daerah dingin, tentu saja hal yang menghangatkan lebih terasa indah dibanding sesuatu yang hangat tersebut di rasakan di daerah yg sama hangatnya. Ngomong apa sih aku?

Martabak keju hangat mmm yummy … minumnya cappuccino hangat pula. Itu sih kesimpulanku selama 3 bulanan di sini. Jajanan yg gampang ditemui disini. Ya soalnya memang dari dulu di manapun saya berada, salah satu makanan favourit adalah martabak keju. Jangan tanyakan makanan yang lain ya? Sudah saya ceritakan di postingan sebelumnya.

Hal lain yang nikmat adalah juice apukat bikinan sendiri yang buahnya ambil dari pohon apukat yg bejibun di kantor. Soalnya rasa mbayar *ra usah bayar*, gratisan bo.

Hal indah lain di Liwa adalah bunga. Di mana-mana, baik itu rumah, kantor, sekolahan dan gedung2 lain. Bunga adalah dekorasi yang wajib dipampang. Mawar merah merupakan pemandangan yang biasa disini. Tumbuh di tanah pekarangan, tanpa pot, mekar dengan indahnya. Begitu juga bunga2an lainnya, merah, kuning, ungu, pink dll.
Betapa itu semua adalah kebahagiaan yang sederhana.

Ina

Hulla hulla ...
Sekarang pada lagi heboh Uero 2008 ya?. Konon katanya Euro 2008 menyebabkan banyak orang yg berdomisili di Sumatra membeli layanan Indovision. Tahu sendiri di daerah luar Jawa sebagian harus memakai parabola untuk melihat TV. Nah kalo parabola biasa, progam station RCTI, TPI, GlobalTV yg lagi nyiarin bola ga mau muncul. Lalu bagaimana dengan kami?. Hehehe wahai PT MNC kami punya solusinya tanpa membeli produk anda. Dari parabola biasa kami dapat siaran bola dari TVTL, Tvnya orang Timur Leste. Walau si Abi kagak ngarti bahasanya, yang penting bisa menikmati secara visualnya. Eits, rahasia niih ...
Kalau bagi eykeh, ga ngaruh bo', ada Bola or tidak, teteup tidur nyenyak. Cuman jadi ikutan suka lagunya aja. Soale penuh semangat.
Btw, mau mengucapkan terimakasih sama Mbak Nia yg menyulap le ot ini, jadi lembut dan adhem. Disela2 kesibukannya bisa menyempatkan diri ngecat blog ini. Makasih ya mommy Rayna ...
Nah di akhir postingan kali ini, mau kasih liat foto Nabila dkk dan guru2nya di sekolah Paud Alifnya. Umpyek2an :)



Ina

Okeh, tak kenal maka tak sayang, perkenankan kali ini kami bercerita sedikit tentang tempat tinggal kami kini, at least for 3 years. Nggak tahu ntar pindah lagi kemana :). Kalo segala hal tentang Kota Liwa sendiri sih ada disini atau situs pemkotnya di http://www.lampungbarat.go.id/, tapi di bawah ini cerita versi kami yg belum lama tinggal disini. So, simak baik2 yaa ...
1. Kondisi Geografis
Cuaca dinginnn karena daerahnya yang di pegunungan, berbukit2 dan jalan menuju Kota Liwa yang naik dan berkelok2. Kadang paginya berkabut, kita ngomong biasa aja kayak org merokok :). Yaah .. cita2 maen ke luar negri, setidaknya kesampaian hawa dinginnya disini hehe :D. Bagi yang pengen gaya2an pake jacket bulu, syal, boot, bolehlah disini. Asal jangan pagi2, soale terik juga sinar mataharinya. Ntar dikira orgil lagi :D. Tapi, kalo kami ga pake boots kok, soale dipikir2 terlalu lebi disini.
Liwa juga terkenal dg kota gempa. Bahkan dulu rumah yg kami tinggali sekarang, katanya jadi tempat pengungsian dan kumpulin mayat2 korban gempa. Hiii syeremmm. Alhamdulillah sih aman2 saja kok sampai sekarang, doakan yaa ga gempa2 lagi. Owiyah, karena kondisi yang rawan gempa tersebut pula, masih banyak penduduk yg berumah kayu. Palagi memang sudah menjadi kebudayaan org sumatra untuk menggunakan rumah panggung. Walau sudah banyak pula rumah2 tembok bertingkat.
2. Kondisi Perekonomian
Harga2 disini relatif tinggi, dibanding di Jawa, bahkan kota2 sekitarnya. Misalnya saja 1 contoh harga elpiji, sebelum ada kenaikan BBM aja, sudah 70rb rupiah. Palagi sekarang, berapa ya? belum beli lagi, jarang masak sih hehehe :D. Bahkan dulu waktu masa penantian sebelum kenaikan harga BBM, bensin eceran sempat mencapai Rp. 15 rb. Maklum pomp bensin disini cuma atu. Slalu antri, palagi kmrn2 ntu, naudzubillah deh panjangnya.
Disini ga ada mall, mini market franchise sekalipun. Gara2 itu pernah beli produk kosmetik palsu. Lha iyalah, jd tidak terjamin kualitas produk yg kita beli kan kalo kek gitu. Soalnya dimana2 tersebar toko2 baik gede maupun kecil. Tp sekarang dah tahulah mana toko yang jaminan mutu.
Jangan kaget, disini segala fast food ga ada. So Pizza, burger, fried chicken, jauh2 dah. Nugget aja disini ga ada yg jual :(. Musti nitip ke kota sebelah. Tapi kalo produk2 pakaian, jilbab bermerek ada juga sih disini. Cuman ya itu, kurang beragam, walo cukup up to date.
3. Kondisi Soasial Budaya
Setahu kami, baik2 penduduknya. Soale pernah temen chat yg orang lampung asli sendiri malah sering mempertanyakan pada kami *Lho gimana sih nih org*. Ras Jawa sangat banyak disini. Kadang bahkan bisa kita lihat dari bentuk rumahnya, kalo bukan rumah panggung berarti punya org Jawa. Walau ga semuanya juga sih.
Secara disini banyak sesama pendatang, kami sekantor malah seperti keluarga. sering berkunjung, membawa oleh2 dan maen.
4. Aspek Entertainment
Wah binun juga ga ada hiburan disini. Kalo bagi Nabila paling perosotan dll di lapangan. Ga ada entertainment center disini. Kalo ga gitu, Nabila diajak abinya liat Bola. Nabilanya sih seneng aja2,keprok2. Nah, bagi diri ini, dimanagituh lhoh aspek ngehiburnya :D. Hiburan bagiku kini paling cuman blanja ala kadarnya, bisa kebutuhan Nabila,kluarga palagi buat pribadi. Ga ada mall gpp deh, yg penting blanja hihihi. Selain itu nonton Tv di rumah lumayan ngehibur, secara disini pake parabola semua, jadi malah bisa liat siaran internasional. Sayangnya ga semuanya ada translate englishnya. Kan lumayan tuh ga perlu beli DVD korea/asia lainnya hehe.
Yaps, sementara itu dulu, ntar diinget2 lagi deh, kalo ada yg kelupaan kita tulis lagi untuk postingan berikutnya. Makasih tuk membaca sampai di titik ini :).
Ina


Kita mau mengucapkan Ulang tahun pada tanggal 1 Juni kemaren, untuk mbak ku tersayang, Dian Nafiatul Awaliyah yang ke 32. Semoga usianya selalu penuh dengan keberkahan, diberi kemudahan dalam menjalani hidupnya yg kini single parent untuk 2 anaknya. Selalu dalam perlindungan Allah, diberi kesehatan, kekuatan, dan kesabaran.
Hiks, jadi seddih nih cerita ttg mbak Nafi. Kemaren waktu telepon si mbak, bliao bilang dapat kado indah, mimpi ketemu suami tercintanya. Ya Allah berilah kekuatan untuk mbak ku ini. Bliao ceritanya seneng tapi sambil nangis juga. Ibu di demak juga jadi bolak balik terus semarang-demak. Kalo kata mbak Nafi, ibu jadi merawat mbak nafi seperti dahulu kala. Yang jelas sih ibu ngurusin cucu2nya. 2 hari sekali nginep di rumah mbak Nafi, atau kalo ga bawa cucunya ke Demak. Semoga ibu juga diberi kekuatan fisik & batin. Amin Ya Rabbal Alamin ...