Ina

Udah baca UMMI Edisi September ini belon?
Ada tulisan yg sangat menarik hati di kolom beranda wanita. Tulisan itu ditulis oleh Ifa Avanti yang berjudul IBU MEMELUK TUHAN.
Setelah membaca hingga tamat, apa coba komentar Ina?. Gue banget gituh lhoh ... Astaghfirullah...
Penasaran..
Jadi begini, beliau menulis tentang fenomena seorang perempuan yg ketika sudah menjadi ibu, ibadah berkurang secara drastis. Tak tanggung2, ibadah hanya dijalani sekedar saja. Sekedar yg wajib saja, itupun sekenanya. Shalat fardhu ga tuma'ninah, ngaji hanya 2 lembar, shalat sunnah rawatib sudah lupa tuh *saking ga pernah dilakoni lagi*. Lha gimana mau shalat berlama2, si dede tiba2 menangis tak sabar menunggu sang Ibu yang sedang mencoba taqarrub pada sang Illahi *lha mana tau si dede..*. Itulah apologi2 yg terjadi ketika tugas seorang ibu dijalani. Bagaimana dg teman2?...
Padahal seperti yang ditulis disana, disebutkan bahwa mustinya setelah menjadi seorang ibu, ibadah kita mustinya lebih meningkat. Karena kini kita benar2 dijadikan tauladan untuk anak2 kita. Disamping itu, untuk selalu menjaga keluarga kita agar dekat pada Allah dan jauh dari kemaksiatan. Mau tidak mau, ibadah yang bagus yg dilakukan secara istimror mutlak diperlukan agar keluarga kita imun terhadap serangan2 dari virus2 di luar *hallah apa tuh..*. terus terang semenjak menjadi Ibu sebenarnya sadar betul bahwa ibadah makin surut. Namun koq ya.. mpe sekarang masih begini2 saja. Niat hanya sekedar niat, mana inplementasinya?. Apalagi mo Ramadan gini, ibadah kita harus digenjot habis2an.
Yuuk kita mulai rapikan jadual kita... *maksudnya jadual Ina..*
Target amalan2 apa saja yg minimal musti kita lakukan setiap hari, khususnya menyambut ramadan ini.
Ya Allah perkenankan hambaMu ini menikmati indahnya beribadah di bulan Ramadan...
Ya Robb semoga kami termasuk hambaMu yg mendapat malam seribu bulan
Ampuni dosa2 kami dan cita2 kami dimakbulkan
Semoga Ramadan ini menjadi moment peningkatan amalan kami
Sehingga kami menjadi insan yg lebih berbakti
dan pada saatnya nanti bisa kembali menjadi suci di 'idl Fitri
Amiiin ..


6 comments:

  1. Ngena banget Ina postingannya. Nia juga lg benahin diri nih biar bisa beribadah lebih baik dr skrg.

    ReplyDelete
  2. wah...mbak...sangat mengingatkan postingannya...mbak aku mah lebih perih lagih. Sejak nikah, kan berenti langganan Ummi yang ada nikita dan nova...suatu hari aku langganan Ummi komentar temen ?
    "Mbu, tumben beli Ummi ?"
    Deggghhh ah.....Anak memang cobaan terberat. Mampukan kita terus mengingat-Nya dengan cobaan itu ?
    Wallohualam bissowab...semoga bisa.. ya

    ReplyDelete
  3. Ngaji 2 lembar ga apa-apa, yang penting konsisten. Daripada sebulan khatam, tapi cuma dikerjain di bulan Ramadhan doank, gimana hayoo? :p
    Yang penting aplikasi kandungannya, bukan cuma seberapa sering kita membacanya ;)

    ReplyDelete
  4. aduh jadi tersadar neh.... makasih postingannya ya bu...

    ReplyDelete
  5. ngikut ngaminin deh Na...

    ReplyDelete
  6. Sebenarnya ibadah bukan hanya ngaji Al qur'an dan sembahyang aja.Tapi butuh aplikasinya, ngajipun kalau nggak ngerti artinya 'kurang pas' juga.Ingat wasiat rasulullah pada Fatimah, betapa besarnya pahala bagi seorang ibu yang melayan suami dan anak-anaknya dengan ikhlas, itu dihitung ibadah juga lho.Subhanallah...meski begitu adalah kalau tetap bisa ngatur waktu untuk memperbanyak ibadah adalah lebih baik.

    wassalam.

    ReplyDelete