Ina
Astaghfirullah ... sepertinya akhir2 ini, blog ini hanya menjadi media keluh kesah Ina. Berkali2 Ina mengingatkan diri, Bahwa apa2 yang menurut kita adalah yg terbaik belum tentu menurut Allah. Hhh ... Astaghfirullah ...


Pagi ini, ada telepon dr Abi di Demak, tumben pake telp rumah, biasanya kan pake hp, maklum kita kan sama2 mentari jaid lebih murah *lah koq jadi promosi mentari, pdhl diriku kaga dibayar nih ma indosat*. Ternyata ada ibunya mbak Ika, pembantu baru yg belum ada sebulan jagain Nabila. Si ibu ternyata pengen ngobrol ma si anak seklaigus menyampaikan pesan bahwa si mbak Ika musti pulang ke rumah lebaran haji ini karena ada org yg pengen bertemu untuk dilamar. GUbraksss ...
Oke ... dalam hati sabar sabar. Si ibu bilang "sehariii aja mbak". Dalam hati Ina bilang, mo sehari mo seminggu, tiket pulang pergi jakarta-Demak sama aja, belum juga terima gajian bulan awal ini. Adduh, astaghfirullah, untung itu hanya dalam hati, Ina serasa jadi majikan yg sewenang2. Ya sudah, pada akhirnya Ina hanya menjawab, "ya saya usahakan ya bu, nanti Ina juga lihat dulu, kira2 bisa gak ijin kantor".
Tenang ... tenang. Setelah telp ditutup. Ina coba tanya mbak Ika, bener dia mo merrit secara dia masih seumuran 3 smu-an. Ternyata Mbak Ika-nya blm pengen cepet2, tapi mungkin nanti baru mo bertamu saja atau tunangan. Sedikit lega ... Tapi masih agak kesel juga, secara dia disini belum menunjukkan kinerja yg sesungguhnya dan masih banyak kelemahan *ga usah disebut*. Yah maklum juga sih, masih 17an umurnya.
Selanjutnya setelah berembug dg Abi tercinta, via hp tentunya, mungkin mbak Ika nnt pulang sendiri aja, gag usah ma Ina dan Nabila. Mengingat insiden pemanggilan dari Inspektorat karena Ina bolos 2 hari sebelum cuti lebaran kemaren dan Nabila-ku sayang, sang buah hatiku belum lama sembuh dari diarenya yg mengakibatkan beratnya turun 7 ons, kasian yaa. Sudahlah ... yg terpenting lagi nanti setibanya di rumah mbak Ika, semoga dia tak lupa untuk pulang kembali ke pangkuan Nabila, eh maksudnya jangan lupa untuk jagain Nabila again gitoo ganti.


Selanjutnya ... tarra ... ttg keputusan akhirnya Ina ikut pindah ato gak. Well akhirnya Ina ikut pindaaaah. Ina gak tau harus bersorak sorai atau menangis terisak2. Sebab, di dlm hati Ina mix and match, eh kamsudnya campur2 gitu yg di acara jadulnya ANtv. Jadi ya seneng ya sedih. Senengnya karena akhirnya kami bersatu padu membangun negara kesatuan Rumah Tangga kami. Sedddihhhnya ... huaaaa... Ina mungkin pindah lintas departemen yaitu Pengadilan Negeri. Jadi nanti kami sekantor, suamiku jadi hakim, Ina jadi staff *bacanya setap* biasa. So jauh2 deh pikiran untuk meniti karier. Kerja aja sudah syukur. Sebab di kota Liwa, gag ada Kanim, LP aja gag ada. Beasiswa S2?, in your dream!. Eh gag tau juga deh, semoga Allah selalu memberikan yg terbaik. Siapa tahu malah bisa S2 notariat, terus bikin praktek notaris sendiri hihi, boleh dunk ngayal.
Ina berusaha sekuaaaaat tenaga, sepenuuuh hati, jiwa dan raga untuk ikhlas dan ridlo atas keputusan ini. Ayyooo dukung Ina, sms Ina spasi iloveu kirim ke 0815752548** hehehe.
Ina sayaaang banget sama Abi, bliau sebenarnya sudah ridlo bila Ina tinggal di Tangerang, dan untuk sementara bliau seminggu or 2 minggu sekali jenguk kami disini. Bahkan bliau sudah sempat liat2 rumah dan tawar harga lagi *hihi*. Bliau bilang mungkin sampai 2 periode lah, its mean sekitar 8 tahunan, sampai akhirnya kita bersatu kembali, maksudnya serumah gitoo. Ternyata setelah menerima pertimbangan dari sana sini, atas bawah, kanan kiri ... keputusan inilah yg diambil. Inikah jawaban dari istikharoh2 kami ya Rabb....
Ya Allah, sang maha segala2nya, sang maha bijaksana, sang maha tahu akan hal2 yg terbaik untuk hambanya, ikhlaskan hati ini Ya Rabb, bukakan seluas2nya.
Rabbiy auzi'ni an asykura ni'matakallati an 'am ta 'alayya wa 'ala walidayya wa an a'mala salihan tardhahu wa ashlichlii fi dzuriyyati , inni tubtu ilayya wa inni minal muslimin

7 comments:

  1. Mbak Ina...
    nanti bakalan BW nggak ? sedih dan gembira niy. Sedih takut nggak BW, gembira ? bisa serumah lagi ya....

    ReplyDelete
  2. assalamualaikum dek ina...jangan kahwatir dek...tugas uatama isteri bukanlah meniti karir dan bekerja tapi menjadi isteri sholehah dan ibu yang baik serta pengatur RT...inshaAllah kalo dijalanin ikhlas Allah akan memberi kemudahan pada setiap impian ina...dukung suami deh!..di balik seorang pria yang hebat ada wanita yang hebat pula...inshaALlah keputusan ini syar'i menurut syara' dan sangat produktif...oke! doa amee dari jauh

    ReplyDelete
  3. Innnaaa....Qta ga jadi tetanggaaan dunk ntar...wah wah...Hi hi..Boleh ngayal kan??? :p
    Alhamdulillah..akhirnya ina memutuskan bergabung dg misoa tercinta...Yah,klo mo pulang k dmk,jauh dunk...hiks hiks..
    Aq yakin, ini jalan yg terbaik koq buat kelian bdua..Amin. Tak doain dech...mo didoain apa Na??tmbh momongan???smoga scepetnya dpt lg..he he doain aq juga yo... :D
    Lup yu...

    ReplyDelete
  4. alhamdulillah..akhirnya udah ada keputusannya yah, moga2 lancar ngejalaninnya :)
    Met wiken Na...

    ReplyDelete
  5. alhamdulillah kalau akhirnya bisa kumpul,...jo lali ngeblog lho.

    ReplyDelete
  6. alhamdulillah..kumpul lagi! Mangan ra mangan sing penting kumpul...

    ReplyDelete
  7. Apa kabar In..

    Sabar..sabar ..semoga ini keputusan terbaik, ALlah telah menunjukkan jalan untuk kalian. Dimanapun Insya ALlah, rezeki Allah ada. ttg Pembantunya..jangan monyok dong...ikhlas..insya ALlah nggak makan hati kok.
    and jangan publish no HP di internet dik..bahaya...

    @luluk
    Eh..kalau kumpul ya , harus makan dong...masak nggak makan..piye to..

    ReplyDelete